In Memoriam

Kehilangan seseorang yang kita cintai merupakan hal yang paling menyedihkan. Di akhir penghujung bulan Oktober, keluarga besar Tilaar dan Handana berduka atas dipanggilnya seorang suami, ayah, opa, saudara dan kerabat tercinta, Oom Alex Tilaar. Di usia nya yang sudah 87 tahun, Oom Alex boleh bisa tergolong cukup sehat karena baru di tahun 2019, Oom yang humoris ini mulai sakit; sebelumnya masih bisa jalan-jalan mendampingi sang istri dan keluarganya.

Bagi saya pribadi, cukup banyak kenangan yang indah bersama Oom Alex. Terutama kami berdua memiliki hobi yang sama yakni menonton sepakbola dan bulutangkis. Oom Alex selalu menelepon atau kalau bertemu dengan saya selalu bercerita dan membahas mengenai olahraga. Pernah impian kami berdua menjadi kenyataan. Oom Alex sempat bilang ke saya,” kapan-kapan kita pergi bareng ya Sam ke Inggris untuk menonton pertandingan sepakbola di stadium.” Dan akhirnya pada tahun 2011 kami berkesempatan pergi menonton pertandingan antara Arsenal vs Tottenham Hotspur di Emirates Stadium, London yang merupakan kandang dari Arsenal. Dan kamipun juga sempat berkunjung ke Old Trafford, Manchester walau saat kesana kami tidak sempat menyaksikan pertandingan sepakbola.

 

Turis (Turut Istri)

Selain dikenal seorang humoris, saya melihat si Oom cukup rendah hati, tidak pernah membangga-banggakan dirinya. Salah satu diantaranya bagaimana beliau mendukung kegiatan tante Martha, mulai dari mempersiapkan materi presentasi, membuatkan pidato bahkan Oom Alex melatih tante cara berbicara sebelum tampil di panggung. Mungkin banyak orang yang tidak tahu peran Oom Alex dibalik kesuksesan Ibu Martha Tilaar. Nah inilah kerendahan hati si Oom, dia tidak pernah merasa memainkan peran penting, tapi justru dengan bangganya si Oom bilang “saya kan hanya Turis (turut istri)”, seakan hanya mendompleng sang istri.

Kerendahan hati dan sifat humoris yang saya rasakan dari sosok seorang HAR Tilaar. Sudah pasti saya akan merindukan pembahasan mengenai dunia sepakbola bersama Oom.  Tapi saya percaya Oom Alex sudah bahagia bersama Bapa di surga; bahkan saya percaya Oom Alex sudah melihat stadium sepakbola yang jauh  lebih megah disana.

Selamat Jalan Oom Alex……